Rabu, 23 November 2016

Berat Badan Lahir Bayi Rendah Aiko


"Pa, Aiko beratnya berapa?" Tanya Saya pada Suami saat Saya masih di ruang bersalin sesaat setelah melahirkan Aiko anak kedua Saya, "2,268 ma" Jawab Suami. Saya pun berpikir, mungkin Suami Saya salah dengar hingga salah mengingat berat lahir Aiko, dan ternyata dugaan Saya salah, berat Aiko memang 2,268 Kg. 

Timbul perasaan khawatir saat dokter spesialis anak yang menangani Aiko menginformasikan bahwa Aiko akan diobservasi karena lahir dengan berat badan lahir bayi rendah atau biasa disebut BBLBR. Observasi dilakukan guna melihat kematangan organ tubuh Aiko untuk memastikan apakah Aiko memerlukan penanganan khusus seperti inkubator atau tidak. Namun perasaan khawatir sirna setelah dokter menyampaikan bahwa Aiko tidak memerlukan penanganan khusus seperti inkubator karena Aiko lahir cukup bulan yaitu masuk 38 minggu dan kematangan organ tubuh Aiko normal seperti bayi baru lahir lainnya walapun berat badan Aiko rendah.

Saya sempat bertanya dalam hati, mengapa berat badan Aiko rendah. Lalu dokter Obsygn Dr. Jolanda Labora yang menangani Saya menginformasikan bahwa biasanya hal tersebut terjadi karena asupan makanan yang masuk ke mama tidak diserap sempurna oleh janin namun diolah menjadi kalori yang dibutuhkan mama untuk beraktivitas, maka saat mama sedang hamil jangan terlalu lelah beraktivitas ya. Beliau menambahkan bahwa sah - sah saja jika mama yang sedang hamil makan cemilan  saat lapar datang, namun dalam porsi yang tidak terlalu besar sehingga mama tidak overwight. Dan sepertinya Saya kurang menangkap informasi dari Dokter Obsygn Saya, Saya malas makan cemilan saat kemarin hamil Aiko karena takut overweight padahal cemilan saat hamil perlu lho. 

Saya ingin berbagi pengalaman dan informasi yang Saya dapat dari Dokter untuk menghindari BBLBR bagi mama yang sedang hamil dan bagi mama yang telah melahirkan dengan BBLBR.

Untuk mama yang sedang hamil :
1. Mama memerlukan protein seperti ayam, ikan, daging merah dan hati ayam untuk makan utama setiap hari, Saya memprioritaskan daging merah dan hati ayam supaya bobot janin tetap terjaga dan banyak mengandung folat untuk kecerdasan otak janin.

2. Lengkapi makanan utama mama setiap hari dengan Sayur - sayuran seperti Bayam karena kaya kadungan Zat besi untuk menghindari mama Anemia.

3. Kematangan organ tubuh Aiko juga karena Saya menjaga asupan makanan yang sehat seperti daging dan sayuran setiap hari saat Saya hamil. 

4. Tambahan cemilan minuman manis pun diperlukan lho mama, supaya bobot janin cukup, namun hindari terlalu sering makan cemilan dan minuman manis ya mama, supaya bobot janin tidak terlalu tinggi.

5. Vitamin penunjang kehamilan juga dibutuhkan seperti asam folat dan kalsium, jadi jika dokter memberikan resep vitamin, jangan lupa di ambil ya mama. 

6. Istirahat yang cukup dan hindari aktivitas yang terlalu berat, jika mama terlalu memaksakan diri saat beraktivitas dapat meningkatkan bayi lahir prematur atau lahir dengan BBLBR. 

Untuk mama yang memiliki bayi dengan BBLBR :
1. Pastikan bayi dalam keadaan selalu hangat, mama dapat mengoleskan minyak telon dan membedong sekedar menghangatkan tubuh bayi, menghindari bayi ingin selalu tidur karena dingin. 

2. Pastikan ASI mama cukup, karena bayi dengan BBLBR memerlukan asupan ASI yang lebih banyak dari bayi dengan berat lahir normal, jaga selalu suasana hati mama ya, supaya produksi ASI tetap lancar, perlu dukungan papa dan keluarga agar suasana hati mama selalu terjaga dengan baik. 

3. Mama dapat konsultasi dengan dokter laktasi supaya perkembangan bobot bayi terpantau dengan baik.

4. Positif thinking selalu ya Mama, untuk mengejar ketinggalan bobot bayi menjadi bobot bayi normal bahkan dapat melebihi bobot bayi lahir dengan bobot normal.

Semangat selalu ya mama :)







12 komentar:

  1. Dua anak saya lahir dengan berat 2,7 kg.. belum termasuk BBLBR sepertinya ya mom.. soalnya dokter ga komentar apa-apa soal berat badannya waktu itu 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan belum mom tapi tidak termasuk berat badan rendah 😬 Semoga anak - anak sehat selalu ya mom 😊

      Hapus
  2. Anakku dulu 2,6 kg mba memang akunya juga kurus hehehe naik hamil 10 kg 2 minggu lahiran langsung bb ku turun semula.
    Semoga Aiko sehat sll y mba ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahhh asiknya bisa langsung turun ke bb semula, makasih untuk doanya mbak herva, semoga anak2 sehat selalu ya mbak Herva :)

      Hapus
  3. Terimakasih udah share pengalaman baby Aiko, semoga tumbuh kembang sehat selalu.Slm kenal dari Kudus ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aminn Ya Rabbal Alamin, semoga bermanfaat ya mbak Tanty. Salam kenal dari bogor :)

      Hapus
  4. anak ke2 nggak sampe BBLR sih tapi makin kesini tingginya susah naek. pernah ditanya ama dokter gigi tentang asupan kalsium selama hamil. dan memang kayaknya kurang banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih ASI atau sudah besar Mbak Vety? Kalau masih ASI, mbak vety bisa minum vitamin kalsium, kalau anak sudah besar bisa di bantu dengan makanan alami kaya kalsium :)

      Hapus
  5. Bagus sekali infonya Yu..semoga Aiko selalu sehat yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin Ya Rabbal Alamin, Makasih Bufeb, semoga bermanfaat ya :)

      Hapus
  6. Aiko berarti boleh langsung pulang dari rumah sakit kemarin Mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh pulang Mbak, Aiko boleh langsung pulang, karena walau beratnya rendah, alhamdulillah semua organ tubuhnya sudah matang.

      Hapus