Sabtu, 01 September 2018

When Working Mom Becoming Stay At Home Mom




Dear Sir, Please accept this letter as notice of my resignation...

Itu adalah sepenggal kata yang tertulis dalam surat pengunduran diri saya. Bulan lalu saya mengajukan resignation letter dari tempat saya bekerja. Saya ingat betul saat saya diterima bekerja di perusahaan waktu itu, saya belum menikah dan hingga saat ini memiliki 2 orang anak.

dan akhirnya saya yakin, it's time for me to say goodbye... 
Ada rasa campur aduk saat  harus mengajukan pengunduran diri dari tempat saya bekerja kurang lebih sekitar 8 tahun itu, karena bisa dibilang rutinitas saya di tempat bekerja sudah menjadi bagian hidup saya selama ini dan bagi saya dengan segudang benefit untuk karyawannya, perusahaan tempat saya bekerja termasuk best of company i ever had, saya menjalani aktivitas yang sangat menyenangkan di kantor. Well, memang sangat berat meninggalkan perusahaan ini, tapi seperti pepatah mengatakan, ada pertemuan pasti ada perpisahan. Dan akhirnya saya yakin, it's time for me to say goodbye...

Jika moms bertanya apakah keputusan resign adalah keputusan yang saya buat dalam sekejap? Saya akan bilang "tidak". Memutuskan untuk resign sama halnya seperti memutuskan memilih calon pendamping (baca : ngga nyambung), maksud saya ini hal yang besar bagi saya, jadi harus saya renungkan dan pertimbangkan secara matang. 

Saya memutuskan resign karena saya ingin menjadi stay at home mom. Dan officially bulan september 2018 ini saya menyandang gelar itu, Yey.... i'm happy ^^


Ini pengalaman saya saat memutuskan resign :

Follow My heart
Sering kali saya menyangkal  feeling apa yang saya rasakan moms, Allah memberi kode atau sinyal pada saya melalui perasaan saya, seperti misalnya, saat pekerjaan sedang padat dan membutuhkan waktu extra untuk menyelesaikan pekerjaan dengan tepat waktu, tiba - tiba anak di rumah sedang kurang sehat dan terpaksa izin untuk tidak hadir di kantor karena menjaga anak sakit dan akhirnya target pekerjaan tidak tercapai, ahh... barangkali ini hanya kebetulan saja pikir saya, tapi sepertinya bukan kebetulan jika hal ini terulang lagi, lagi dan lagi moms, so please... don't deny this feeling mom Ayu (bicara pada diri sendiri)^^


Spirit
Saya pernah moms,  sampai kantor dan sudah di meja kerja, ada perasaan kosong atau bingung mau melakukan apa, padahal mungkin pekerjaan menumpuk atau malah ada deadline yang harus dikejar.  Biasanya jika saya sedang penat, teman dekat yang siap sedia menjadi mood booster saya mampu me-refill good mood saya, tapi ternyata gagal, sepertinya ini salah satu kode juga dari Allah yang akhirnya tidak saya abaikan untuk bersiap resign.

Mommy, i need you...
Saat saya akan berangkat bekerja dan pamit dengan si kecil di rumah, lalu si kecil membisikkan kata " Mommy, i need you...". Perasaan saya jadi campur aduk, peluk si kecil, cium si kecil, pergi ke kantor sambil menangis dan semuanya terjadi pada saya, maklum saya memang memiliki sense of emak-emak yang tingkat sensitifnya tinggi, jadi jika hal tersebut terlontar, sukses membuat saya "baper" di kantor dan akhirnya tidak maksimal bekerja. 

Ada yang bilang pada saya , becoming stay at home mom is very noble job dan mungkin hasilnya tidak nampak sekarang, namun akan terlihat hasilnya nanti 15 tahun kemudian, kata - kata itu yang membuat saya semakin semangat dan yakin atas keputusan saya.

Recognation
Bisa dibilang saya termasuk karyawan yang memiliki loyalitas tinggi saat saya bekerja, i do my best when i can concentrate on many task at the time. Tapi itu dulu, sebelum kode - kode atau sinyal dari Allah silih berganti hadir untuk mengetuk hati saya seperti memanggil "it's time".


Financial
Bukan hal yang tabu jika masalah keuangan menjadi salah satu pertimbangan saya tetap bekerja sampai saat ini, tapi akhirnya saya yakin,  bahwa pintu rejeki lain akan terbuka saat pintu rejeki saat ini tertutup walau tidak lagi bekerja, bahkan sebelum pintu rejeki 1 tertutup, pintu rejeki yang lain telah terbuka.

Mommy Has No Day Off
Saya yang terbiasa separuh waktunya di tempat kerja dan masih newbie di dunia per-dapur-an, menjadi tantangan tersendiri bagi saya untuk terjun langsung 24 jam dan 7 hari di rumah bersama anak, tapi saya coba fokus dengan goals yang saya buat saat mau resign, saya punya goals pendidikan anak dan dunia sosial anak kelak, dan semoga saya tetap commit dengan goals saya.

Suggestion From Hubby
Sebagai seorang istri, tentunya semua yang saya lakukan harus dengan izin suami, salah satunya bekerja, jika suami telah menyarankan istri untuk resign dan siap bertanggung jawab penuh atas keluarga, insya Allah masa depan akan lebih mudah karena telah sepakat bersama, seperti yang kita tahu ridho suami adalah ridho Allah.


Yups... sekian pengalaman saya saat memutuskan to become stay at home mom.

Apapun pilihannya, jadi stay at home mom, atau working mom, sebenarnya kita semua adalah seorang fulltime mom, do our best always moms^^

 
  

11 komentar:

  1. huhuhu ku mewek part i need u mom :(( anakku ge gitu please bunda jangan kerja disini saja tapi emang dasarnya emaknya btu ttp weh kerja wkwkwk :(

    aku blm bisa mama ayu sptmu, semangat dan selamat untuk pilihan ini mama Ayu :) kereeen

    BalasHapus
  2. Mb...aku juga pernah ngalami. Kadang udah di kantor...yang dipikirin anak (apalagi klo pas lagi sakit, tp terlanjur bikin janji di kntr).. Kadang di rumah, kepikiran kerjaan kantor..

    Akhirnya resign

    BalasHapus
  3. Welcome to the club nyonya pelaut. Bersiap diajak untuk ngejob event blogger ya, sekedar buat jajan di alpa. Tetap semangat

    BalasHapus
  4. Wellcome to the club. Kenalin sudah 14 tahun jadi Stay at home mommy sejak awal nikah. Hihihi..

    BalasHapus
  5. Hebat ih nyonya pelaut sudah mantap bener. Aku masih nunggu waktu yang tepat buat resign, masih maju mundur cantik

    BalasHapus
  6. Pengeeen, tapi blm utk saat ini :). Krn rasanya aku belum siap kalo hrs full time di rumah. Kerjaan di kantor, walo bikin pusing, tp ntah kenapa aku suka. Terlebih kalo inget benefit2nya. Belum siap utk ngelepas itu semua mba :D. Tp kalo mau jujur, aku lbh takut apa bakal kuat kalo hrs di rumah. :( . Belum yakin aja..

    BalasHapus
  7. Halo, Moms...

    Entah kenapa? Ketika aku galau hal yg sama selama beberapa bulan ini, tapi selalu denial sama diri sendiri, trus aku nemu tulisan ini. Pertanda bukan ya? Haha

    Tapi, aku jg ngerasain hal yg mirip2 sih...insyaallah hati sudah yakin mau udahan, cuma lagi nunggu waktu yang tepat aja ni utk say goodbye :D

    Selamat menikmati karier baru, Moms!

    BalasHapus
  8. Dah, aku malah baru mulai mbk. Karena kondisi ekonomi. Feenya nggak banyak tp lumayan lah buat tambahan dapur dan yg bikin aku mau juga karena tempat kerja aku flexible, nyantai, dan bisa bawak anak. Hehe

    Semangat, Mbk. InsyaAllah bakal asyik 24 jam 7 hari bareng bocah2. 😊

    BalasHapus
  9. Welcome to the club mommy, semoga keputusannka diberkahi Allah.

    Saya pernah ada di posisi ini, dan sekarang hampir 3 tahun sudah, dan saya kadang masih kangen kerja hahaha

    BalasHapus

Selamat datang! Terima kasih telah berkunjung.

Silakan tulis komentar :)

Cara mengisi komentar::
Pilih NAME/URL lalu isi dengan URL blog. URL Blog, bukan URL postingan. JIka tidak punya blog, kosongkan saja kolom URL, namun jangan lupa isi namanya supaya tidak masuk SPAM. Terima kasih :)

@mamaayuutami